Daryono BMKG

Selalu merasa nyaman hidup di daerah rawan bencana

Ancaman Banjir Lahar Merapi

Posted by Daryono pada Januari 14, 2011

Ancaman Banjir Lahar Merapi

• Oleh Daryono

BANJIR lahar dingin yang menyapu sejumlah wilayah di Kabupaten Magelang akhir-akhir ini bukanlah suatu kebetulan. Ada beberapa faktor yang menyebabkan dahsyatnya banjir lahar di kawasan barat Merapi, di antaranya adalah karakteristik endapan material vulkanik di sisi barat Merapi yang lebih ringan dan tingginya intensitas curah hujan di kawasan Merapi saat ini.

Kawasan barat Merapi banyak menyimpan material Merapi yang lebih ringan. Jika kita menengok kembali peristiwa erupsi tiga bulan lalu, masih segar dalam ingatan bahwa hujan abu akibat semburan material vulkanik letusan lebih dominan menyebar ke arah barat. Dampak dari dominasi aliran hujan abu ke arah barat ini menyebabkan di kawasan barat Merapi lebih banyak menyimpan material piroklastik ringan hasil letusan yang berarah vertikal seperti material abu, pasir dan kerikil.

Berbeda dari kondisi endapan material di kawasan barat Merapi, maka karakteristik material yang terendapkan di kawasan selatan Merapi relatif lebih berat. Ini disebabkan karena endapan material erupsi kawasan selatan Merapi lebih banyak dikontrol oleh tumpahan material piroklastik panas sehingga karakteristik materialnya berukuran lebih besar seperti pasir, kerikil, kerakal, dan bongkahan batu besar.


Gambar 1. Banjir Lahar yang melalui kali Putih, Muntilan meluap akibat hujan deras

Lahar merupakan material piroklastik yang mengalir akibat bercampur dengan air hujan. Meskipun material lahar tersusun atas abu gunung api dan fragmen batuan, tetapi banjir lahar mampu mengalir lebih deras dan lebih cepat jika dibandingkan dengan aliran air biasa. Pada beberapa penelitian menunjukkan bahwa kecepatan aliran lahar bisa mencapai lebih dari 65 kilometer per jam dan dapat mengalir deras hingga jarak lebih dari 80 kilometer.

Aliran debris dengan massa jenis besar ini meluncur dengan percepatan makin besar, karena laju alirannya ditopang gaya gravitasi. Laju aliran lahar makin kencang dengan tenaga yang besar, apalagi Merapi merupakan gunung api strato sangat curam. Material erupsi yang lebih ringan seperti abu dan pasir yang banyak terendapkan di kawasan barat Merapi, bersifat ringan dan sangat mudah dilarutkan dan terbawa aliran air hujan.

Saat ini curah hujan di kawanan Merapi sangat tinggi selama puncak musim hujan seperti saat ini sehingga potensi banjir lahar di lereng barat dan barat daya Merapi tetap mengancam seluruh daerah aliran Kali Krasak, Kali Putih, Kali Blongkeng, Kali Pabelan, Kali Senowo dan, Kali Apu.

Hingga Februari
Ada beberapa faktor yang memengaruhi tingginya curah hujan pada saat ini. Pertama; saat ini merupakan puncak musim hujan. Puncak musim hujan di kawasan Merapi terjadi pada Januari dan Februari. Contohnya adalah kawasan Kaliurang mengalami rata-rata curah hujan bulanan 508 milimeter pada Januari dan 514 milimeter pada Februari. Tingginya curah hujan pada bulan-bulan tersebut menunjukkan bahwa puncak musim hujan di kawasan Merapi terjadi pada Januari dan Februari.

Kedua; berdasarkan pemantauan suhu muka laut di Samudera Pasifik ekuator yang dilakukan oleh beberapa lembaga pemantau cuaca dunia, saat ini menunjukkan kondisi cukup dingin, sementara anomali suhu muka laut di sekitar Indonesia diprediksi cukup hangat hingga Februari 2011 dan mulai mendingin pada Maret 2011. Berlangsungnya penyimpangan iklim global La Nina semacam ini, memberi peluang terjadinya curah hujan di atas normal di wilayah Indonesia.

Ketiga; secara regional saat ini di Jawa sedang berlangsung monsun baratan sehingga cukup besar peluang terbentuknya daerah konvergensi berupa sabuk awan hujan. Data dinamika atmosfer yang bersumber dari citra satelit cuaca pada awal Januari menunjukkan wilayah Indonesia sedang berlangsung pembentukan zona konvergensi hasil pertemuan massa udara yang membawa uap hujan dari belahan bumi utara dan belahan bumi selatan. (10)

— Daryono SSi MSi, mahasiswa S3 Ilmu Geografi UGM, peneliti pada Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: