Daryono BMKG

Selalu merasa nyaman hidup di daerah rawan bencana

Mewaspadai Banjir Lahar Gunung Brono

Posted by Daryono pada Januari 12, 2011

Mewaspadai Banjir Lahar Gunung Brono

Oleh: Daryono, S.Si.,M.Si.
Mahasiswa Program Doktor Ilmu Geografi Universitas Gadjah Mada (UGM) dan Peneliti di Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

ERUPSI Gunung Bromo (2.392 meter dpl) di Jawa Timur hingga saat ini belum menunjukkan tanda-tanda berhenti. Aktivitas Gunung Bromo yang masih tinggi hingga memasuki musim hujan saat ini perlu di waspadai oleh seluruh warga yang bermukim di sepanjang daerah aliran sungai yang berhulu di Kaldera Bromo. Peluang terjadinya banjir lahar yang lebih besar dapat terjadi akibat curah hujan di atas normal dampak penyimpangan iklim global La Nina yang masih berlangsung hingga sat ini.

Banjir Lahar
Aktivitas Gunung Bromo yang masih berlangsung hingga saat ini banyak menimbulkan tanda tanya sekaligus perasaan khawatir pada sebagian besar warga masyarakat di sekitar Bromo. Sampai kapankah erupsi Gunung Bromo akan berakhir, sementara Gunung Merapi di Yogyakarta sudah menghentikan aktivitas erupsinya. Apa perbedaan karakteristik erupsi pada kedua gunungapi tersebut?

Ada perbedaan karakteristik erupsi antara Gunung Bromo dengan Gunung Merapi. Jika Gunung Bromo memiliki tingkat eksplosifitas rendah karena karakteristik magmanya yang cair, maka Gunung Merapi dinilai lebih berbahaya karena karakteristik magmanya yang lebih kental sehingga menghasilkan letusan eksplosif yang lebih kuat. Merapi juga dinilai lebih berbahaya karena memiliki bentuk pelepasan energi magma yang berupa awan panas atau wedhus gembel yang mematikan, sementara Gunung Bromo tidak memiliki bentuk pelepasan energi berupa luncuran awan panas.


Gambar 1. Lahar Gunung Bromo

Meskipun risiko letusan Gunung Bromo dinilai lebih rendah, namun dengan aktivitasnya yang masih terus menyemburkan hujan abu tebal dapat menyebabkan potensi bahaya sekunder berupa banjir lahar yang semakin besar di puncak musim hujan ini. Lahar merupakan material piroklastik yang mengalir akibat bercampur dengan air hujan. Meskipun material lahar tersusun atas abu gunungapi dan fragmen batuan, tetapi banjir lahar mampu mengalir lebih deras dan lebih cepat jika dibandingkan dengan aliran air biasa.

Pada beberapa kasus letusan gunung api, ternyata dampak banjir lahar terkadang lebih berbahaya daripada letusan gunungapi itu sendiri. Letusan kecil Gunungapi Nevado del Ruiz di Columbia tahun 1985 menewaskan lebih dari 23.000 orang tewas. Korban tewas ini tidak disebabkan oleh letusan gunungapi tetapi akibat tersapu banjir lahar. Contoh lain adalah peristiwa letusan Gunungapi Pinatubo di Filipina tahun 1991. Sebanyak 100.000 rumah rusak berat bukan disebabkan oleh letusan gunung tetapi hanyut akibat banjir lahar.

Tingkat kerentanan banjir lahar dapat diketahui berdasarkan analisis kondisi geomorfologi dan peta unit lahan. Berbeda dengan tingkat kerentanan erupsi, maka tingkat kerawanan banjir lahar justru terletak di dataran kaki gunungapi. Dataran kaki memiliki kerentanan tinggi disebabkan karena kawasan ini menjadi zona bebas luncuran lahar dari lereng gunung hasil akumulasi aliran material. Contoh nyata bencana banjir lahar di dataran kaki yang sedang berlangsung saat ini adalah luapan banjir lahar Merapi di Kali Putih yang memutuskan jalur transportasi Magelang-Yogyakarta.

Material lumpur dan pasir yang memiliki massa jenis besar ini mengalir cepat dan meluncur menuruni lereng-lereng gunung dengan dengan percepatan yang makin besar. Karena laju aliran lahar ditopang oleh gaya gravitasi, maka semakin cepat laju banjir lahar maka akan semakin besar potensi kerusakan yang dapat ditimbulkannya. Endapan material vulkanik seperti abu, pasir dan krikil hasil letusan Bromo yang semakin tebal di musim hujan sat ini merupakan bentuk ancaman baru yang dapat meningkatkan potensi banjir lahar di daerah aliran sungai yang berhulu di kaldera Bromo seperti Sungai Patalan, Sungai Kedung Galeng, dan Sungai Pesisir.

Di Atas Normal

Puncak musim hujan di kawasan Bromo terjadi pada bulan Januari pada setiap tahunnya. Berdasarkan data rata-rata curah hujan bulanan di stasiun pengamatan hujan di Daerah Sapih yang lokasinya paling dekat dengan puncak Bromo, diketahui kawasan Bromo mengalami curah hujan tertinggi pada bulan Januari, sekitar 421 milimeter.

Anomali suhu muka laut di Samudera Pasifik ekuator yang menunjukkan kondisi cukup dingin, sementara anomali suhu muka laut di sekitar Indonesia diprediksi cukup hangat hingga Pebruari 2011 dan mulai mendingin pada Maret 2011. Berlangsungnya penyimpangan iklim global La Nina semacam ini, yang ditambah dampak cuaca faktor regional seperti monsun baratan, zona konvergensi di busur Jawa semakin memberi berpeluang terjadinya curah hujan di atas normal.

Citra satelit cuaca pada awal Januari menunjukkan wilayah Indonesia sedang berlangsung pembentukan zona konvergensi hasil pertemuan massa udara yang membawa uap hujan dari belahan bumi utara dan belahan bumi selatan. Dampaknya, di Pulau Jawa akan terjadi hujan lebat diiringi petir, angin kencang, dan gelombang laut yang tinggi. Memperhatikan dinamika atmosfir dan suhu muka laut ekuator, tampak ada kecenderungan akan terjadi peningkatan intensitas curah hujan pada periode puncak musim hujan saat ini hingga bulan Pebruari 2011.

Upaya mitigasi sekecil apapun dapat bermanfaat untuk meperkecil kerugian baik harta, benda dan jiwa manusia. Selain ancaman banjir lahar, dampak curah hujan di atas normal juga dapat memicu kemungkinan terjadinya ancaman bencana lain seperti bencana tanah longsor yang dapat terjadi di lereng–lereng terjal perbukitan di sekitar Bromo.

Sosialisasi waspada banjir lahar dan longsor tampaknya mendesak untuk dilakukan bagi penduduk di sekitar Bromo khususnya mereka yang bermukim di sepanjang jalur sungai yang berhulu di puncak Bromo.***

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: